Notification

×

Iklan

Top Ads

Iklan

Indeks Berita

Persiapan Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus Mendatang

Kamis, 06 Agustus 2020 | 10:46:00 PM WIB Last Updated 2020-08-06T14:46:38Z


Pengibaran Bendera Merah Putih

KoranElektronok.com - Dalam rangka memperingati Kemerdekan Indonesia 17 Agustus mendatang, Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono mengatakan akan ada bunyi sirene detik-detik peringatan Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus mendatang.

Sirene ini berasal dari fasilitas yang dimiliki pemadam kebakaran hingga Dinas Perhubungan yang ada di daerah-daerah.

"Kita semua punya infrastruktur, tidak udah menyiapkan khusus. Contoh mobil bisa manfaatkan mobil pemadam kebakaran ada sirene, mobil Dishub, mobil dinas Kebersihan, mobil Patroli Kepolisian, semua bisa disiapkan di itik-titik strategis," ujar Heru dalam konferensi pers yang disiarkan melalui akun yoitube Sekretariat Presiden, Kamis (6/8/2020).

Rencana ini menyusul imbauan sikap sempurna bagi seluruh warga ketika bendera merah putih dikibarkan tepatnya pukul 10.17 WIB. Heru menuturkan, sirene itu akan menjadi pengingat bagi warga yang beraktivitas untuk berhenti sejenak dan menegakkan sikap sempurna.

 "Jadi yang tadinya ibu-ibu masak di dapur, pukul 10.04 WIB (pembacaan) proklamasi terus siap-siap. Pukul 10.17 WIB sirene di seluruh tanah air bunyi, mari kita semua bersikap sempurna, menghormati bendera yang dikibarkan 17 Agustus," katanya.

Nantunya warga yang tinggal di wilayah Indonesia bagian tengah (WITA) maupun timur (WIT) dapat menyesuaikan dengan waktu yang ada di Indonesia badian barat (WIB).

Penyesuaian tersebut, kata Heru, juga berlaku bagi warga yang tinggal di luar negeri. "Jika waktunya hanya beda 3, 4, 5 jam wajib mengikuti. Tentu kalau beda 10 jam, di sana malam hari tidak bisa. Tapi kalau beda dua jam misalnya, Singapura, Malaysia, Australia, WNI yang di sana wajib ikut itu," jelas Heru.

Sementara itu Sekretaris Kementrian Sekretariat Negara Setya Utama mengatakan sikap sempurna ini dikecualikan bagi warga yang sedang berpergian menggunakan kendaraan.

"Di edaran mensesneg ada ketentuan bagi mereka yang melakukan aktivitas tertentu dan membahayakan apabila harus berhenti, misal melaju di jalan tol atau di jalur cepat, tidak perlu melakukan ini karena membahayakan," kata Setya

Pihak istana sebelumnya telah menghimbau warga agar menghentikan seluruh kegiatan pada 17 Agustus, tepatnya pukul 10.17 WIB untuk menghormati peringatan detik-detik proklamasi.

Warga diminta dalam kondisi sikap sempurna dan berdiri tegak selama tiga menit.

Upacara peringatan 17 Agustus mendatang diketahui akan digelar secara virtual mengingat pandemi covid-19 yang masih meluas. Upacara di Istana Negara hanya akan diikuti Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin serta sejumlah Menteri yang bertugas, Kapolri, dan Panglima TNI.

Sementara para Menteri, pejabat negara, hingga warga umum yang biasanya dapat hadir langsung dalam upacara tersebut kini juga diminta untuk mengikuti secara virtual.

[MA/KE]
×
Berita Terbaru Update