Notification

×

Iklan

Top Ads

Iklan

Indeks Berita

DPKH : Vaksinasi Rabies Gratis target 2028 Kaltim Bebas Rabies

Senin, 21 September 2020 | 7:08:00 PM WIB Last Updated 2020-09-21T11:08:43Z


Foto : Proses Pendaftaran Vaksinasi Rabies oleh para pengunjung di DPKH 


Koranelektronik.com, Samarinda
- Dalam rangkaian kegiatan memperingati Hari Rabies Sedunia (World Rabies Day) pada tanggal 28 September 2020, Dinas Peternakan Hewan dan Kesehatan Hewan (DPHK) Provinsi Kalimantan Timur mengadakan Vaksinasi Rabies Gratis pada Senin (21/09/2020).

 

Vaksinasi Rabies Gratis ini, terbuka bagi masyarakat Kota Samarinda yang memiliki hewan peliharaan berupa anjing, kucing dan hewan kesayangan lainnya. Pelaksanaan kegiatan vaksinasi ini, berlangsung selama 5 hari, dimulai dari tanggal 21 September hingga 25  September 2020 di Klinik Hewan DPKH Jalan Bhayangkara No.54 Samarinda.

 

Foto : Kepala Bidang Kesehatan Hewan DPHK Provinsi Kaltim drh. Dyah Anggraini

Kepala Bidang Kesehatan Hewan DPHK Provinsi Kaltim drh. Dyah Anggraini mengatakan bahwa DPKH melakukan kegiatan Vaksinasi Rabies Gratis, untuk hewan kesayangan khususnya anjing dan kucing, dalam rangka  memperingati Hari Rabies Sedunia dan Bulan Bakti Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan dari tanggal 21 sampai 25 September 2020.

 

Sebelumnya, telah diadakan kegiatan edukasi tentang pencegahan dan pemberantasan penyakit Rabies. Kegiatan serupa juga berlangsung dibeberapa Kabupaten dan Kota yang ada di Kaltim seperti di Balikpapan, Bontang,  dan Kutai Timur.

 

Dyah menyampaikan bahwa hewan yang di vaksin selain anjing dan kucing, bisa juga musang dan kera.

 

"Jadi yang di vaksin ini adalah hewan-hewan yang bisa menularkan rabies, karena rabies ini sangat berbahaya dan rabies ini disebabkan oleh virus," jelas Dyah kepada koranelektronik.com.

 

Dilanjutkannya, virus ini bisa menular ke manusia atau yang disebut Zoonosis.

 

"Kalau sudah menular ke manusia dan menimbulkan gejala nanti tidak bisa dilakukan pengobatan, jadi si hewannya sendiri tidak ada pengobatan. Yang bisa kita lakukan adalah pencegahan," terangnya.

 

Berkenaan dengan hal ini, Dyah menghimbau untuk pemilik hewan kesayangan, untuk merawat hewannya dengan benar, tidak diliarkan dan melakukan vaksinasi secara rutin.

 

Khusus untuk vaksinasi rabies bisa diberikan pada hewan sejak usia 3 bulan dan kemudian diulang rutin 1 tahun sekali. Hewan yang akan di vaksin harus sehat dan bila hewan tersebut sakit, maka harus diobati dulu sakitnya sebelum di vaksin.

 

Seperti diketahui, penularan rabies melalui gigitan hewan yang positif rabies dan jilatan hewan penular rabies karena virus itu banyak di air liur. Jadi berkembang biak di air liur dan otak.

 

"Jadi meskipun hewan itu tidak menggigit, dengan menjilatpun kita sudah bisa terkena. Menjilat pada area misalnya kulit kita terluka, bisa melalui itu manusia tertular," paparnya.

 

Ditambahkannya, untuk di Kaltim kasus rabies tahun 2020 ada 2 kasus, namun telah diatasi.

 

"Untuk tahun 2020 ini ada 2 kasus sebetulnya, 1 kasus di Samarinda dan 1 kasus lagi di Kutai Timur, tapi itu sudah kita lakukan pengendalian dan pemberantasan sesuai dengan peraturan yang berlaku, sudah kita lakukan vaksinasi, sudah kita lakukan edukasi, jadi kasusnya tidak menyebar," ungkapnya.

 

Dyah berharap melalui kegiatan ini, dapat menumbuhkan rasa kepedulian dari pecinta dan pemilik hewan bahwa konsekuensi dari memiliki hewan adalah bertanggung jawab.

 

"Jadi hewan harus dipelihara betul-betul, bila ada gangguan kesehatan harus segera dibawa ke dokter hewan untuk dilakukan pemeriksaan dan yang terpenting adalah di vaksin rabies. Saat ini stok vaksin yang tersedia ada ribuan," ujarnya.

 

Selama pandemi Covid-19, pelayaanan di Klinik Hewan DPKH dijadualkan, karena harus menjaga protokol kesehatan yang ada. Bagi masyarakat pemilik hewan yang akan memeriksakan hewannya, wajib untuk mengikuti protokol kesehatan seperti memakai masker, mencuci tangan, jaga jarak dan menghindari kerumunan.

 

Diharapkan, melalui kepedulian segenap pihak, pemilik dan pencinta hewan maka Kalltim dapat mencapai target bebas rabies di tahun 2028.

 

Penulis : Yohannes Benny H.L

Editor : Santi Dwi Lestari

×
Berita Terbaru Update